Ketika Sabar Ada Batasnya



Sering mendengar keluh kesah orang dalam menghadapi kesulitan, sontak hanya kata sabar yang bisa diucapkan. Menerima kenyataan dengan ikhlas dan selalu berpikir tenang, merupakan hal dan keadaan yang tidak dimiliki semua orang. Terlebih bersinggungan dengan hakikat menjalankan sabar itu yang tidak mudah.

"Saya sudah besabar mengahadapi masalah ini, namun sabar itu kan ada batasnya. Kalau akhirnya seperti ini saya tidak bisa terima."

Itulah sepotong kalimat yang sering terlontar ketika merasa ujian telah mencapai batas akhir.

Apakah benar sabar itu ada batasnya?

Sedikit menengok pada masa Nabi Muhammad dan orang-orang di zamannya, pasti terdapat kasus yang sama meskipun berbeda konteksnya. Secara tidak sadar, sabar dituntut untuk memiliki batas. Segala ujian dan tantangan kehidupan pasti memiliki ujung, begitu lah yang dituntut dari sebuah kesabaran.

Sabar adalah sabar. Jika masih menuntut batas tertentu, maka belum bisa dikatakan sabar. Hakaikatnya, tugas manusia selalu belajar sabar atas segala sesuatu yang telah digariskan. Sebagaimana terkait kerelaan atas seluruh kejadian baik ataupun tidak.

Semua orang mendapatkan ujian yang memiliki latar belakang berbeda. Diikuti dengan tuntutan untuk mencapai titik sabar yang sebenarnya. Hingga akhirnya akan membuat kita belajar  mengenal sabar lebih dalam dan mencapai tingkat berikutnya.

Seberat apapun ujian yang diberikan, sebisa mungkin untuk sabar dan jangan merasa geram apalagi dendam. Sebenarnya sabar tidak ada batasnya, manusialah yang membuat batasan itu sendiri. Batas kesabaran bukan berarti ketika diminta meluapkan emosi, amarah, dan hilang kontrol diri.

Diam batas sabar

Berusaha tetap tenang, nyaman dan menjaga kontrol diri saat menerima kenyataan pahit yang mendalam bukan berarti kalah ataupun lemah. Di balik sikap diam karena terluka, harus diimbangi dengan pikiran positif dan fokus. Saran merenungkan apa yang telah terjadi bisa menjadi obat tersendiri untuk menutup luka sehingga tidak lagi menganga.

Jadikan sebuah luka sebagai pelajaran berharga dan sebagai acuan untuk tidak mengulangnya. Menjadi pribadi yang sabar dan tidak mudah tersulut api emosi, pasti ketenangan dan kebahagiaan akan terjamin. Hakikatnya tujuan manusia hidup hanya demi kebahgiaan. [FNA]

KOMENTAR

Name

22 Mei 2019,1,Advertorial,1,Analisis Utama,2,Artikel,174,Berita,936,cerpen,20,Dosen,5,EkspreShe,23,Essay,71,Generasi Milenial,22,Hari Buruh Internasional,3,Hari Raya,6,Hari Santri,4,Ilmu Pengetahuan,23,Keagamaan,17,Kesehatan,8,Mahasiswa,98,Muharram,1,Oase,197,Opini,152,opini mahasiswa,2,PBAK,10,politik,3,Puasa Ramadan,19,Puisi,78,Resensi,11,Resensi Buku,14,Resensi Film,22,Riset,4,Sastra,42,Semarang,1,Surat Pembaca,7,Suro,2,Teknologi,10,Toefl-Imka,12,UIN Walisongo,147,UKM,3,Wisuda,5,Zodiak,2,
ltr
item
IDEApers: Ketika Sabar Ada Batasnya
Ketika Sabar Ada Batasnya
Sabar ada batasnya. Menerima kenyataan dengan ikhlas dan selalu berpikir tenang. Sabar.
https://4.bp.blogspot.com/-Cf0SFSUcrO8/XWo_IMyrvvI/AAAAAAAAIrY/bHMaWp7pFQck02t3qr2qrTyZfkCZRKibACK4BGAYYCw/s1600/kesabaran.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-Cf0SFSUcrO8/XWo_IMyrvvI/AAAAAAAAIrY/bHMaWp7pFQck02t3qr2qrTyZfkCZRKibACK4BGAYYCw/s72-c/kesabaran.jpg
IDEApers
https://www.ideapers.com/2019/08/ketika-sabar-ada-batasnya.html
https://www.ideapers.com/
https://www.ideapers.com/
https://www.ideapers.com/2019/08/ketika-sabar-ada-batasnya.html
true
2845694181721974662
UTF-8
Lihat Semua Tidak Ditemukan LIHAT SEMUA Baca Balas Batalkan Komentar Hapus Oleh Beranda HALAMAN BERITA Lihat Semua BERITA TERKAIT RUBRIK ARSIP SEARCH SEMUA BERITA Tidak ditemukan Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ming Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit lalu $$1$$ minutes ago 1 jam lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu lalu Followers Follow KONTEN INI PREMIUM Share sebelum membuka Salin semua kode Pilih semua kode Semua kode telah disalin. Tidak bisa disalin